Sunday, December 6, 2015

Mantan penguasa militer Myanmar Than Shwe 'mendukung pemimpin baru'


Puisi cinta Mantan penguasa militer Myanmar melihat musuh mantan Aung San Suu Kyi sebagai "pemimpin masa depan" negara dan telah menjanjikan dukungan untuk dia dalam pertemuan rahasia, kata cucu sang jenderal. Rincian pertemuan Jumat antara kedua diungkapkan oleh Jenderal Than Shwe cucu, yang bertindak sebagai perantara. Dia mengatakan dalam sebuah posting Facebook pertemuan itu berlangsung dua dan setengah jam. Suu Kyi memimpin Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) meraih kemenangan dalam pemilu bulan November. Pemilu itu pemilihan pertama secara terbuka diperebutkan umum di Myanmar (juga dikenal sebagai Burma) dalam 25 tahun suriah-konflik rusia menuduh erdogan Wartawan BBC Jonah Fisher di Myanmar mengatakan 82 tahun Jenderal Than Shwe, yang memimpin junta militer negara itu sampai ia mengundurkan diri pada tahun 2011, masih memiliki pengaruh yang sangat besar. Cucunya Nay Shwe Thway Aung mengutip yang mengatakan dalam pertemuan itu: "Ini adalah kebenaran bahwa dia akan menjadi pemimpin masa depan negara ini," dan "Aku akan mendukung dia dengan semua usaha saya".Tidak jelas apakah Umum Shwe komentar jumlah yang komitmen untuk membantu Suu Kyi mengubah klausul konstitusi yang melarang dia dari menjadi presiden karena ia memiliki anak-anak asing. Minggu terakhir telah melihat pembicaraan antara pemain kunci semua Myanmar. Salah satu topik di atas meja adalah pertanyaan berduri yang menjadi presiden berikutnya Myanmar. Mrs Suu Kyi sebelumnya telah mengatakan kepada BBC dia akan menemukan seorang presiden seperti yang diperlukan, tetapi "yang tidak akan menghentikan saya dari membuat semua keputusan sebagai pemimpin partai yang menang".Putri 70 tahun dari pahlawan kemerdekaan Myanmar, Jenderal Aung San Menghabiskan 15 tahun dalam tahanan rumah antara tahun 1989 dan 2010, meskipun NLD menang telak dalam pemilu tahun 1990 yang kemudian dibatalkan Dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1991 untuk "perjuangan tanpa kekerasan untuk demokrasi dan hak asasi manusia" Absen di pemilu 2010 tapi dibebaskan dari tahanan rumah enam hari kemudian Memenangkan kursi parlemen pada 2012 oleh pemilu, sebagai negara mengadopsi liberalisasi reformasi banyak permainan di poker online

1 comment: