Wednesday, December 2, 2015

Suriah konflik: Rusia menuduh Erdogan minyak perdagangan dengan IS


Puisi Cinta Kementerian Pertahanan Rusia menuduh keluarga Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan terlibat langsung dalam perdagangan minyak dengan kelompok Negara Islam.
Wakil Menteri Pertahanan Anatoly Antonov mengatakan Turki adalah pembeli terbesar "dicuri" minyak dari Suriah dan Irak.
Erdogan telah berjanji untuk mengundurkan diri jika klaim penyelundupan yang dibuktikan.
Rusia dan Turki telah terkunci dalam perselisihan marah karena Turki ditembak jatuh jet Rusia bulan lalu.
Presiden Rusia Vladimir Putin telah menuduh Ankara dari menenggak pesawat di perbatasan Suriah untuk melindungi jalur pasokan minyak.
Apakah Turki benar-benar mendapatkan minyak dari Negara Islam?
"Menurut informasi yang tersedia, tingkat tertinggi kepemimpinan politik negara, Presiden Erdogan dan keluarganya, yang terlibat dalam bisnis kriminal ini," kata Mr Antonov wartawan di Moskow.
"Kepemimpinan Turki telah menunjukkan sinisme yang ekstrim. Lihatlah apa yang mereka lakukan!" dia berkata.
"Mereka telah menginvasi wilayah negara lain dan berani menjarah itu."
Rusia 'bukti paus mendesak kenya untuk mengakhiri
Kementerian pertahanan dikutip gambar satelit yang menunjukkan kata tanker minyak bepergian dari wilayah IS-diadakan untuk Turki.
Truk-truk, katanya, melakukan perjalanan ke tiga lokasi - termasuk kilang - di Turki dan beberapa kemudian pindah ke negara ketiga.
Rusia mengatakan pihaknya hanya memproduksi "bagian dari bukti" untuk saat ini dan tidak memberikan bukti langsung dari klaim mereka bahwa Erdogan dan keluarga terlibat.Pada hari Senin, Erdogan menantang presiden Rusia untuk menghasilkan bukti untuk mendukung klaim - dan mengatakan ia akan mengundurkan diri jika ditemukan untuk menjadi kenyataan.
"Begitu klaim seperti itu terbukti, bangsawan dari bangsa kita membutuhkan [saya] untuk melakukan hal ini," katanya. "Aku tidak akan tetap dalam posting ini. Tapi saya meminta Putin, akan Anda tetap?"
Para pejabat AS sebelumnya telah mengatakan mereka memiliki informasi yang menunjukkan Turki "perantara" yang terlibat dalam illegal IS perdagangan minyak.
Pihak berwenang Turki telah membuat komitmen untuk mengatasi penyelundupan di wilayah mereka urutan kartu dalam permainan judi poker online
Meskipun ketegangan, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan ia siap untuk bertemu dengan timpalannya Turki Mevlut Cavusoglu di sebuah konferensi di ibukota Serbia Beograd pekan ini.
Lavrov mengatakan ia bersedia "mendengar apa mr Cavusoglu katakan", dalam komentar yang disiarkan di saluran berita Rossiya 24.
Ini akan menjadi pertama kalinya orang-orang telah bertemu sejak jatuhnya jet.
Turki mengatakan Rusia SU-24 pesawat tempur diterobos ke wilayah udara dan mengabaikan peringatan berulang-ulang untuk meninggalkan.
Kedua belah pihak memiliki hubungan ekonomi yang penting, dan di bangun dari insiden Moskow memberlakukan persyaratan visa bagi pengunjung Turki, dan ditempatkan pembatasan perdagangan dengan Ankara.

2 comments: