Wednesday, December 9, 2015

Thailand polisi menyelidiki Utusan AS untuk lese majeste


Puisi Cinta Duta Besar AS untuk Thailand sedang diselidiki untuk pencemaran nama baik kerajaan selama pidatonya pada bulan November.
'Club of Thailand, yang menjadi tuan rumah Glyn Davies' Foreign Correspondents bicara, menegaskan hal itu adalah membantu pemerintah dalam penyelidikan mereka.
Di dalamnya, Mr Davies menyatakan keprihatinan tentang hukuman penjara yang lama karena melanggar hukum lese majeste.
Mereka dihukum karena menghina raja, ratu, pewaris atau wajah bupati hingga 15 tahun penjara pada setiap hitungan.
Dua orang baru diberikan hukuman 28 dan 30 tahun masing-masing untuk komentar diposting di Facebook.
Hukum lese majeste Thailand menjelaskan mantan penguasa militer myanmar
Pidato Mr Davies 'pada 25 November di tempat klub di Bangkok menyentuh pada berbagai topik, termasuk Raja Bhumibol Adulyadej, yang ia memuji.
Dia mengatakan AS prihatin tentang "hukuman penjara yang panjang dan belum pernah terjadi sebelumnya dijatuhkan oleh pengadilan militer" dalam kasus-kasus lese majeste, dan menyatakan Amerika Serikat melihat bahwa tidak seorangpun harus dipenjara selama damai mengekspresikan pandangan mereka.
Mr Davies memiliki kekebalan diplomatik dari penangkapan. Bangkok Post mengutip seorang juru bicara polisi seperti mengkonfirmasikan bahwa pihak berwenang tidak bisa melanjutkan dengan tindakan hukum terhadap duta besar. Tapi Thailand dapat membatalkan mandat diplomatiknya.
Duta besar hanya tiba di Thailand pada bulan Oktober untuk mengambil pos.
Seorang juru bicara Kedutaan Besar AS di Bangkok mengatakan kepada BBC bahwa itu mempersiapkan respon tentang masalah tersebut.
Pengaduan dianggap rekomendasi agen poker online indonesia
Penuntutan di bawah hukum telah melonjak sejak kudeta militer pada tahun 2014, dengan sekitar 100 orang dikenakan biaya. Kritikus mengatakan hukum telah digunakan perbedaan pendapat menekan.
Duta lain dalam air panas dengan pemerintah Thailand adalah utusan Inggris Mark Kent, lebih tweet ia diposting tiga hari yang lalu.
Di dalamnya, ia kontras toleransi pemerintah militer protes di luar kedutaan besar AS terhadap Glyn Davies oleh ultra-royalis dengan penahanan puluhan aktivis menuju protes di sebuah taman militer dibangun memuliakan Thailand monarki, yang telah dinodai oleh skandal korupsi .
"Ini mengecewakan bahwa duta mengambil posisi yang telah mendukung kelompok yang sering melanggar hukum dan proses peradilan tidak dihargai," kata juru bicara pemerintah Mayjen Werachon Sukondhapatipak.
Kementerian luar negeri mengatakan sedang mempelajari komentar Duta Besar Inggris untuk menentukan apakah ia harus dipanggil untuk menerima keluhan resmi.

1 comment: