Monday, April 13, 2015

The Wolf Among Us: Episode 3 - A Crooked Mile


Semakin banyak Anda tahu, semakin sedikit yang jelas. Dalam Crooked Mile, episode ketiga di antara berlangsung Serigala Kami saga, rincian mulai datang ke dalam fokus, tetapi peran masing-masing karakter bermain di noir misteri ini masih tersembunyi di balik tirai tebal. Ada boneka dan ada dalang, raja, dan bidak, dan serigala jahat tidak bisa memenangkan pertandingan pembunuh ini menggunakan akalnya saja. Sudah waktunya untuk cakar untuk keluar Games Equipment
Sheriff Bigby tidak mengaum jalan melalui episode, namun, dengan naluri binatangnya nyaris tak terkendali. Bahkan, Bigby aku datang untuk tahu telah belajar bagaimana untuk lebih menavigasi politik dan hubungan pribadi yang memanaskan kemajuan plot seri '. Dalam episode ini, aku bisa terganggu pemakaman dan menghancurkan orang-orang berkabung, namun Bigby memahami cinta dan duka lebih baik dari rekan-rekan dongeng itu memberinya kredit untuk. Sulit untuk melupakan pilihan kekerasan sheriff - tidak ketika menghadapi mantan korban kemarahan, dan tentu saja tidak ketika menatap ruang kosong di mana lengan kanan korban yang dulu. Tapi untuk Bigby, menghormati kesedihan seseorang lebih penting daripada meninjau dendam.
Saya suka bahwa The Wolf Among Us memungkinkan saya untuk menuntut kepemilikan dengan cara ini. Saya tahu bahwa saya dibatasi oleh pilihan pengembang Telltale Game memungkinkan dalam seri petualangan cerita-driven ini, namun entah bagaimana aku selalu disajikan dengan pilihan yang masuk akal untuk Bigby saya telah membantu kerajinan. My Bigby peduli, tapi ia tidak memiliki kesabaran untuk omong kosong. Dia tak kenal takut ketika mengintip ke bawah laras senjata api, tetapi takut oleh prospek menginterogasi anak manis bersuara. Dalam salah satu adegan yang sangat baik demi satu, aku bisa mengekspresikan sifat-sifat ini, dan dalam proses, belajar tentang dongeng yang mengelilingi saya. Dalam salah satu adegan paling mengharukan episode, investigasi terhadap korban kejahatan obat berubah menjadi eksplorasi menyentuh pengabdian keluarga. Di tengah tragedi datang sebuah oase, dan sementara saya mungkin telah terganggu lamunan, saya memilih untuk berbagi dalam kenyamanan. Mengingat ketegangan tak henti-hentinya episode, aku membutuhkannya. Bigby membutuhkannya. Kita perlu tahu apakah mencari jawaban yang layak ditakuti dan dipercaya.

Episode membangun ketegangan dramatis ini dengan hati-hati. Dimana episode dua direbus, episode ketiga bisul, dan kemudian meletus dalam mode vulkanik, dengan peristiwa naratif yang paling berat cerdas ditingkatkan dengan kejadian cepat waktu yang sama tegang. Mendekati akhir cerita datang saat ekstrim putus asa - putus asa yang tercermin dalam penekanan tombol yang menyertainya. Ini skenario yang fantastis, dibuat lebih efektif dengan crescendo bertahap episode. Narasi busur mencapai klimaks eye-popping, tapi tidak ada katarsis. Bigby huffs dan puff, tapi dinding si pembunuh belum datang runtuh Puisi Cinta

Saya berharap saya bisa mengatakan lebih, tapi aku takut bahwa membocorkan rincian akan risiko merusak acara terbaik ditemukan pada Anda sendiri. Saya dapat memberitahu Anda bahwa salah satu rekan Bigby itu menunjukkan tekad yang tak terduga, dan dengan berbuat demikian melengkapi kecenderungan semakin empati Bigby itu, tapi siapa dan mengapa itu aku akan menjaga rahasia. Anda belajar bagaimana mudahnya untuk menafsirkan kelemahan emosional yang dihitung jahat, tapi aku tidak siap untuk menawarkan sesuatu yang lebih tentang hal itu. Apa yang bisa saya katakan adalah bahwa bermain A Crooked Mile sangat melelahkan. Setiap baris dialog berdenyut dengan makna, dan di setiap kesempatan, saya takut bahwa Bigby dan aku mungkin jatuh di tepi kami terus mengintip dari balik. Episode kedua membuat saya bertanya-tanya; episode ketiga membuat saya sakit.

The Wolf antara kemenangan Kami 'bahkan lebih mengesankan ketika Anda mempertimbangkan bagaimana jarang itu tersandung. Dalam Crooked Mile, saya hati-hati dihindari mengungkapkan ke Grendel mabuk tujuan kunjungan saya ke perjalanan Perangkap bar, membuat pengakuan mendadak tujuan yang tampaknya aneh, seolah-olah permainan yang memaksa setiap jalan percakapan mencapai persimpangan yang sama. Fakta bahwa saat-saat seperti itu jarang ada prestasi kecil, dan episode keseluruhan konsistensi dan ahli mondar-mandir memastikan perhatian terganggu saya. Saya sepenuhnya diinvestasikan di dunia ini berkerut fantasi dongeng, dan aku ingin pergi besi kebiasaan bengkok, meskipun saya menduga bahwa saya, sebagai Bigby, hanya mengobati gejala tetapi tidak pernah menyembuhkan penyakit Super Time Force

1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete